Heboh Link Situs Porno di Buku Pelajaran SMA, Kominfo: Bisa Langsung Diblokir

Popnesia.com - Sebuah buku pelajaran SMA di Jawa Barat membuat heboh masyarakat karena memuat tautan menuju situs komik porno berbahasa China.

Dilansir Kompas.tv, Rabu (10/2/2021), Ketua Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGM) Sosiologi Jawa Barat Iwan Hermawan mengatakan buku yang terbit 2015 itu telah lama digunakan.

"Buku tersebut sudah lama terbit dan dia merujuk ke salah satu situs tertentu tentang budaya Sunda. Ternyata situs budaya Sunda itu sepertinya sudah tidak aktif dan tidak diurus, sehingga berganti kepemilikannya atau mungkin diretas sehingga menjadi situs komik dewasa, sangat disayangkan," kata Iwan.

Memblokir situs

Meski demikian, kata Iwan, secara keseluruhan, tak ada yang keliru dari materi atau isi buku pelajaran Sosiologi ini.

Karena itu menurut Iwan buku tersebut tak perlu ditarik dari peredaran. Langkah yang mungkin bisa dilakukan adalah meminta Kominfo RI untuk menutup atau memblokir situs tersebut di Indonesia.

Terkait opsi pemblokiran situs tersebut, Juru Bicara Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Dedy Permadi mengatakan, jika terbukti ada unsur pornografi di situs tersebut bisa langsung diblokir. 

"Jika terbukti ada unsur pornografi, bisa langsung di-take down," ujarnya pada Kompas.com, Kamis (11/2/2021).
Namun pihaknya tidak menjelaskan apakah pihak Kominfo sudah memblokir situs tersebut atau belum.

Melansir situs Kominfo, 17 September 2015, pemblokiran suatu situs bisa dilakukan dengan dua cara, yakni menunggu laporan dan melalui sistem.

Kominfo menggunakan DNS Nawala, layanan gratis berupa filtering/penyaringan DNS yang bebas biaya dan dapat digunakan oleh semua pengguna internet.
Layanan itu memfilter atau
menyaring konten negatif berupa konten porno, kekerasan atau kejahatan internet. Selain menggunakan Nawala, Kominfo memblokir situs porno bila ada laporan.
Adapun email untuk membuat aduan atau laporan adalah: aduankonten@mail.kominfo.go.id.

Menarik peredaran buku

Dihubungi terpisah, Koordinator Nasional Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) Satriwan Salim mendapatkan laporan dari guru-guru di daerah, khususnya di Jawa Barat.
P2G khawatir jika buku itu masih beredar dan terus digunakan siswa lalu dibuka, maka secara langsung para siswa dan guru telah membuka situs porno. Hal itu menurutnya sangat berbahaya bagi pendidikan dan moral anak bangsa.

"Hingga sekarang Mas Nadiem belum merespon kasus ini, berbeda perlakuannya dengan kasus jilbab di Padang yang responnya sangat sigap," ungkapnya pada Kompas.com, Kamis (11/2/2021).

Dia mengatakan hingga Kamis, situs tersebut belum diblokir. Oleh karena itu dia meminta kepada mendikbud Nadiem untuk berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan Jawa Barat agar buku ditarik dari peredaran.

"Jika sulit dilakukan, P2G meminta Mas Menteri berkoordinasi dengan Kemenkominfo agar segera memblokir situs tersebut," ujarnya.

Kemendikbud kebobolan?

Selain itu, menurutnya, peristiwa
ini menunjukkan bahwa Kemendikbud lagi-lagi kebobolan konten tidak senonoh.
Dia mengatakan Kemendikbud semestinya lebih berhati-hati dan selektif dalam membuat buku dan harus lebih ketat mengawasi konten buku yang beredar dan digunakan siswa/guru.

"Peristiwa seperti ini sebenarnya sudah beberapa kali terjadi," kata dia.

P2G menduga buku bermuatan situs porno tersebut tidak hanya tersebar dan digunakan siswa-siswi di wilayah Jawa Barat saja, tapi berpotensi sudah tersebar ke wilayah lain sebab buku tersebut dijual secara umum/bebas serta bisa diperoleh dari toko-toko buku.
Selain itu P2G juga meminta kepada para guru dan kepala sekolah lebih selektif dalam memutuskan penggunaan buku-buku pelajaran siswa di sekolah.

Kemdikbud sebelumnya telah menyediakan e-book, tapi P2G menilai penggunaan buku/e-book pelajaran sekolah yang dicetak resmi oleh Pusat Kurikulum dan Perbukuan Kemdikbud belum optimal.

"Kemendikbud terkesan setengah hati mengoptimalkan peran Puskurbuk sejauh ini," kata Satriwan.

Selektif dalam membeli buku

Lalu bagi orang tua, dia perpesan agar mereka tetap peduli dan selektif dalam membeli atau menggunakan buku pelajaran. Para orang tua juga bisa sama-sama memantau isi buku yang dipakai anaknya belajar.

"Semoga kejadian seperti ini tidak terulang kembali," jelasnya.

Mengutip Kompas.tv, Kamis (11/2/2021), Kepala Dinas Pendidikan Jawa Barat, Dedi Supandi, menjelaskan pihaknya akan segera mengirimkan surat ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan serta Kementrian Komunikasi dan Informatika, untuk menutup dan memblokir situs tersebut.

Dengan adanya temuan tersebut, Disdik Jabar sudah meminta seluruh sekolah menarik peredaran buku tersebut untuk disimpan sementara di perpustakaan sekolah, Dedi juga meminta kepada penulis untuk mengambil sumber dari situs resmi pemerintah.
(Kompas)

Subscribe to receive free email updates: