Ketua RT dan Warga Palembang Berteriak Usir Perawat RS Siloam, Begini Kronologinya...

Ketua RT dan Warga Palembang Berteriak Usir Perawat RS Siloam
Popnesia.com - Kejadian pengusiran tenaga medis kembali terjadi, karena ketakutan tertular Corona Covid-19. Kali ini dialami oleh enam orang perawat, yang bekerja di Rumah Sakit (RS) Siloam Palembang Sumatera Selatan (Sumsel).

Pengusiran para perawat yang menjadi garda depan penanganan pasien Covid-19 ini, terjadi pada hari Sabtu (18/4/2020) sore, di Kelurahan Sungai Pangeran, Kecamatan Ilir Timur 1 Palembang.

3 Hal Terkait Dokter dan Perawat RSUP Persahabatan yang Diusir dari Tempat Kos
Rindangnya Taman Pemakaman Pasien Corona Covid-19 di Palembang
Ketua Dewan Perwakilan Wilayah (DPW) Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPN) Sumsel Subhan mengatakan, dia bersama pengurus DPW PPNI Sumsel langsung menemui keenam perawat tersebut, yang sudah diinapkan di Mess RS Siloam Palembang.

Dari penuturan para perawat, sekitar pukul 14.00 WIB ibu kos menelepon mereka jika Ketua RT da pihak kelurahan mengimbau agar mereka tidak keluar masuk kos. Karena ada salah satu perawat yang ngekos di lokasi tersebut terjangkit Covid-19, dan sudah diisolasi sejak empat hari sebelumnya.

"Sudah dijelaskan ke ibu kos kalau mereka tidak mungkin tidak ke luar kos, karena masih harus bekerja. Perawat itu juga sudah menginfokan jika mereka negatif Covid-19, karena sudah melewati proses screening dan rapid test,” ucapnya kepada Liputan6.com, Minggu (19/4/2020).

Ibu kos akhirnya memahami dan akan menjelaskan ke pihak RT dan kelurahan di Palembang. Jika anak kos mereka tersebut, tidak terjangkit Corona Covid-19.

Sekitar pukul 17.00 WIB, para perawat yang sedang beristirahat di dalam kamar kos tiba-tiba dikejutkan dengan teriakan para pria di depan rumah kosnya. Saat dilihat, mereka ternyata adalah Ketua RT dan warga setempat yang semuanya laki-laki.

“Kawan kamu ada yang positif di Siloam. Kamu tidak boleh keluar di sini, kalau keluar tidak boleh balik lagi ke sini. Seperti itu disampaikan Ketua RT setempat, dengan nada yang marah,” ucapnya.

Para perawat tersebut berusaha menjelaskan ke para warga, jika mereka tidak terjangkit Corona Covid-19. Namun Ketua RT dan para warga sekitar tidak menghiraukan. Para perawat itu pun langsung masuk ke dalam kamar kos kembali.

Keenam perawat perempuan tersebut, akhirnya menghubungi pihak managemen RS Siloam Palembang dan menjelaskan kejadian yang mereka alami. Lalu, 2 orang perawat memesan taksi online dan pergi ke luar kos.


Ketua RT dan Warga Palembang Berteriak Usir Perawat RS Siloam

Pengurus DPW PPNI Sumsel menemui enam orang perawat yang sempat diusir warga Palembang di kosnya (Dok. Humas DPW PPNI Sumsel / Nefri Inge)
“Di luar kos ternyata masih ada Ketua RT dan para warga tersebut. Para warga pun bilang jika mereka ke luar rumah, tidak usah kembali lagi. Sekitar pukul 19.00 WIB, baru datang mobil RS Siloam Palembang yang menjemput empat orang perawat lainnya di kos,” katanya.

Subhan pun menyayangkan tindakan intimidasi yang dilakukan warga tersebut. Padahal para perawat tersebut, sudah berjuang mati-matian untuk menyembuhkan pasien positif Corona Covid-19.

Diungkapkan Direktur Medik dan Pelayanan RS Siloam Palembang Anton Suwindro, setelah menerima laporan tersebut, pihak rumah sakit langsung menginapkan para perawat di RS Siloam Palembang untuk sementara waktu.

Dia berharap kepada warga Sumsel, agar bisa menghapus stigma negatif, terutama kepada petugas medis dari garda terdepan yang melayani pasien.

“Beri perhatian dan dukungan lebih besar. Pemerintah bersama dinas lain agar bisa menyediakan tempat tinggal sementara, selama wabah ini berlangsung. Jadi mereka bisa menjalani hidup mereka seperti biasa,” katanya.liputan6.com

Subscribe to receive free email updates: