Begini Kondisi Rumah Neno Warisman saat Rumahnya Kebanjiran 1 Januari Lalu

Gambar mungkin berisi: pohon, tanaman, langit, luar ruangan, alam dan air
Popnesia.com - Begini Kondisi Rumah Neno Warisman saat Rumahnya Kebanjiran 1 Januari Lalu

ChanelMuslim.com - Rumah yang belum selesai kurenovasi, Allah jadikan lahan sabarku di banjir kemarin.

Banjir merupakan waktu yang tepat untuk introspeksi diri, berpasrah dan tawakkal serta menguji sebenar-benarnya iman, bahwa segalanya akan berpulang kepada Allah swt. Harta benda yang kita usahakan di dunia dalam sekejap bisa rusak, hancur, hanyut dan hilang, bahkan nyawa sekalipun bisa tercabut jika Allah menghendaki. Ketegaran menghadapi banjir diceritakan dengan haru oleh Bunda Neno Warisman yang rumahnya juga turut kebanjiran. Berikut catatan Bunda Neno yang dibagikannya di media sosial.


SEMUA MILIK ALLAH

Catatan kecil dari rumah kami di Ulujami.

Setelah 3 bulan sejak September pernikahan putri saya Maghfira, saya dan sekandung 6 keluarga belum pernah berkumpul lagi, maka kami sepakat mengambil kesempatan menginap di rumah saya di Ulujami.

Tanggal 31 Desember sore, kami berdatangan. Tidak henti bersyukur karena cuaca terang.

Di rumah yang 33 tahun lalu saya bangun saat orang tua masih ada, baru saja saya lakukan renovasi menyeluruh dan sedang membangun musholla kecil.
Ulujami pernah mengalami banjir besar tapi tidak pernah banjir atau masuk air lagi dan apalagi sampai setinggi kali ini, walau tepat di samping rumah ada rawa milik BUMN lumayan besar.

Pukul 1 tengah malam, kami istirahat dan beberapa orang masih ngobrol sampai pukul 3 pagi. Kangen saudara, kata mereka. Dari merekalah saya tahu air mulai masuk tergenang di rumput halaman.

Pukul 4 pagi semua terbangun
Dan bergerak karena rumah yang posisinya sudah tinggi sudah mulai tergenang. Hanya 1 jam.
Pukul 5.30 barang-barang naik ke atas . Posisi air di halaman sudah hampir mencapai pintu gebyok.

Barang-barang yang bisa ditumpangi di meja-meja yang lebih tinggi saya lihat seperti sedang menunggu saat entah apa tapi saya katakan pada diri saya, kalau air meleburkan mereka, asal kan sudah usaha.
Pukul 6 saya sudah memiliki perasaan harus mencukupkan usaha menyelamatkan barang-barang utamanya menutup semua stop kontak.

Pukul 6.30, perasaan saya mengatakan ini harus disudahi.
Lalu saya mulai meminta setiap orang mengambil barang terpenting yang akan dibawa keluar. Saya katakan jangan ada yang menyayangi barang-barang apapun karena saya pemilik rumah telah merelakan semua. Yang penting semua menyelamatkan diri, "Keluar semua! Keluar dari sini!" teriak saya kepada sekitar 20-an anggota keluarga besar termasuk ada anak kecil putra khadimah.
Air di halaman sudah sebetis.
Air masih bisa dibendung oleh pagar yang baru saja saya beton kembali sekitar sebulanan lalu itu. Dan sekitar pukul 7 pagi evakuasi bertahap mulai dilakukan.

Memanjat pagar dan menembus air sebatas pinggang orang dewasa.
Untuk mencapai daratan yang lebih tinggi, kami harus berjalan sekitar 100 meter setelah melompati pagar rumah yang masih membatasi air di luar yang lebih tinggi.

Di bawah hujan. Semua kuyup. Menggerobyok air yang sudah lewat sepinggang.

Sekitar pukul 8.00 semua sudah berhasil keluar di tengah hujan yang terus mengguyur. Berhenti menunggu mobil yang sudah diselamatkan lebih dulu oleh kakak sulung saya yang sangat sigap yang terus menerus bekerja karena dia berpengalaman dengan banjir selama beberapa tahun dulu.
Sejak 5 tahun ini tidak pernah ada air masuk lagi. Itu sebabnya saya renovasi dan saya tanam-tanami dengan berbagai bunga dan pohon yang menambah keasrian dan harmonis dengan gebyok gebyok ukiran yang sudah berumur ratusan tahun.

Deras hujan masih berlangsung.
Para tetangga yang sudah membangun lantai tingkat dua atau tiga masih memilih tetap di rumah mereka.

Kami semua kuyup dan kedinginan. Ada sisa korma kami bagi-bagi.
Tinggal 2 orang yang belum sampai,
termasuk kakak sulung saya yang menjadi mandor renovasi rumah selama ini.

Benar saja!

Seseorang berlari dari hujan dan dengan takut mengatakan, "Pagar beton jebol!" dan air menerjang kaca-kaca gebyok yang selama 33 tahun ini tangguh.

Pukul 8.30 sekitar itu.
Pakde di dalam rumah!! Putri kakak saya langsung menangis dan mau menghambur menyusul kembali ke rumah. Air sudah bertambah tingginya.

Alhamdulillah putra sulung saya Giffari yang sangat kuat fisiknya menjadi pahlawan pertama.
Saya haru melihat putra saya tanpa diminta siapapun menerobos air menuju rumah kembali.

Saya pandang bahunya.
Saya berbisik kepada Allah, ”Yaa Allah... anakku pahlawan dia. Dia berani menempuh bahaya untuk selamatkan nyawa orang lain. Selamatkanlah dia. Kembalikan dengan selamat namun Jika sampai terenggut nyawanya karena ini, jadikan putra saya pangeran surga, ya Allah! Jerit hati saya. Khawatir tapi percaya dan berdoa terus sepanjnag menunggu mereka.

Ya, Kita tidak pernah bisa memprediksi apapun.
Dalam waktu hampir bersamaan, putra kakak saya berhambur kembali menembus air yang sudah melewati pinggang. Saya pun berdoa dan berdoa.
Kami semua tegang.
Saya mengajak semua berdoa.
Dalam basah kuyup dan airmata semua berdoa.

Sekitar 1 jam terasa sangat lama...kemudian kami lihat dari kejauhan dua orang yang dipapah dengan susah payah. Tangis anak perempuan kakak saya pecah melihat ayahnya yang sudah berusia lebih dari 60 tahun itu.
Putra saya memapah pakdenya yang sudah sangat payah dan anaknya juga sama, terluka.

Pertolongan oksigen yang kebetulan dibawa oleh kakak saya yang sering sesak diberikan.
Kaki sobek dan kondisi nyaris pingsan . Kakak saya tergulung terjangan air dan tersangkut di antara sofa dan apalagi entah karena terjangan air dari tanggul yang sempat dibuat Ahok dulu tapi ditinggalkan.

Sempat saya sampaikan ke Gubernur sekarang, di hari pernikahan putri saya September lalu , “Mas Anis, tanggul panjang Kali Pesanggrahan dari arah pemakaman Tanah Kusir sudah tinggal 1 km lagi selesai. Kalau diteruskan dapat menolong banjir di wilayah sepanjang kali.”
Tapi belum sempat saya sampaikan data-data tanggul yang mangkrak ini kepada beliau. Dan sekarang terjadi air melampaui tanggul.

Pukul 9.30-an pagi, kakak dibawa oleh adik bungsu saya untuk mendapat pertolongan dan alhamdulillah tertolong.
Sekitar pukul 12.30, saya tiba di rumah anak anak di Depok, di Tugu asri. Bertetangga dengan Bang Valentino Dinsi.

Ada kiriman gambar dan video yang kemudian saya kirim kepada beberapa kawan termasuk Uda Yan Harlan.

Gambar itu diposting di Saling Sapa. Afwan.

Pagi ini putri saya katakan semua bendungan sudah siaga satu.

"Walau kita di Depok tinggi tapi kita tetap harus waspada." Dan dia serta kakaknya (putri saya yang baru menikah), mereka menanyakan pada saya, ingin membantu orang-orang rescue yang bekerja seperti kawan saya Kang Adhe dari tim Dompet Dhuafa yang kemarin sempat saya minta bantuan mengevakuasi kami tapi saya batalkan karena saya dan keluarga sudah bisa melakukan sendiri. Agar tenaganya dapat diberikan bagi orang lain yang lebih kesulitan.


Alhamdulillah
Rumah besar dengan tamannya penuh bunga sangat indah itu sekarang sudah tenggelam. Tapi ada sedikit lagi yang perlu diceritakan.

Kemarin, lepas dhuhur, putra saya Mas Giffari, sang pahlawan saya, memeluk saya dan menahan tangisnya.

Kenapa Nak sayang?
Tanya saya.

“Kasihan bunda ...sudah bekerja sangat keras untuk orang lain. Untuk masyarakat. Dan bunda cuma punya rumah itu satu-satunya. Bunda membuat rumah itu menjadi sangat nyaman sangat indah buat semua orang. Sekarang tenggelam. Kenapa bukan mereka yang jahat itu saja,” erat pelukannya pada ibunya.

“Semua milik Allah, bukan? Bunda tidak berat. Semua dan kita juga akan kembali pada Allah. Kita gak punya apa apa. Sedang mereka yang jahat memang dibiarkan Allah. Istidraj Nak. Diulur waktu sampai tiba nanti Allah akan mengazab mereka dengan sangat pedih,” jelas saya meneguhkan keimanannya.

Saya balas pelukan sang pahlawan muda yang tegap (hasil gym yang kuat) dan mengatakan padanya bahwa ini menjadi peringatan bagi semua, untuk lebih mementingkan akhirat dari dunia. Lebih khusyuk dan tepat waktu shalat. Sedangkan benda benda, pada hakikatnya hanya dua saja. "Either hilang atau rusak. Itulah dunia," kata saya.
“Bundamu tegar sekali, “ komentar kakak saya yang mengulas kejadian setelah sore ketamuan dari Bogor. “Ketenangannya malah bikin saya tambah sedih,” tambahnya.

Saya katakan,
"Kita masih dizinkan tetap hidup sekarang adalah anugerah terbesar. Pakde masih tertolong. Coba kalau Pakde wafat tergulung arus. Jadi yang dari Allah semua baik. Yang membuat kerusakan adalah manusia, terutama para pemimpin yang zalim."

Saya juga sempat berdoa untuk penduduk Kampung Bayam dan kampung-kampung miskin lainnya yang pasti mengalami hal yang lebih berat dari apa yang saya alami. Sungguh mereka yang hidup berhimpit selama ini adalah yang paling berhak kita kasihi.

Juga saya lihat di medsos. Hotel Sultan tergenang lobby-nya, pool taksi tenggelam, mobil-mobil mengambang dan ribuan berita lain.

Sekitar pukul 11 saya mendapatkan foto dan video dari TKP, rumah cantik di Ulujami itu tetap tegar berdiri di sana dengan kain terpal biru seperti mengucapkan selamat tinggal pada saya.

Saya sempat agak kesal ketika para ahli bangunan yang sedang menurunkan genting, menggantikan dengan terpal warna biru yang dalam pandangan mata saya kemarin, membuat cantik rumah itu terganggu. Tapi karena sedang diganti gentingnya, saya mengalah.

Rupanya warna terpal buru itu menjadi penanda saat fotonya diambil.

Seolah ada yang ingin disampaikan sebelum akhirnya kini tenggelam.

Foto dan video yang diambil jam 11.30 tanggal 1 januari 2020 itu saya ambil sebagai pelajaran. Inilah peringatan bagi saya dan keluarga, untuk lebih lagi meyakini bahwa semua milik Allah.

Apa yang menjadi milik-Nya berhak diambil kembali oleh yang memilikinya. Kita pada hakikatnya tidak memiliki apa apa. Semua ini bahkan nyawa ini hanyalah milik-Nya semata. Kita bersiap menunggu panggilan-Nya sambil terus bekerja berusaha berjuang menegakkan kalimat suci-Nya, membela umat Muhammad, sampai akhir usia Allah memanggil.

“Yaa Ayatuhannafsul Muthmainnah, ....”
Semoga kami dan kita semua yang membaca ini termasuk di dalamnya.
Amiin yaa Allah...

Menjadi kaum orang-orang yang mendapat keridhoan Allah.
Amin.

Allahumma sholli ala Muhammad
Wa ala ali Muhammad![ind]
Sumber: FB Fifi Proklawati Jubilea

https://www.facebook.com/fifi.jubilea

Subscribe to receive free email updates: