Hadirkan Anies Baswedan, PSI Bongkar Modus Politik Reuni 212, Gak Nyangka!


Popnesia.com - Partai Solidaritas Indonesia membongkar tujuan politik dalam reuni akbar 212 yang akan dilaksanakan pada Senin (2/12/2019).

Politisi PSI Guntur Romli menduga adanya langkah politik Gubernur Anies Baswedan dalam reuni akbar 212 tersebut.

Dilansir TribunWow.com, Guntur Romli juga menduga reuni akbar 212 itu ingin menyerang pemerintahan Jokowi.

Hal itu disampaikannya melalui tayangan YouTube Talk Show tvOne, Sabtu (30/11/2019).

"Menurut saya tetap, tujuannya itu menyerang pemerintah Pak Jokowi," jelas Guntur.

"Kan tetap ada di luar sana yang tidak setuju, tidak puas, tidak dibawa oleh Pak Prabowo mungkin dalam sebuah sistem mereka tetap butuh gerakan-gerakan ini."

Lantas, Guntur menyinggung soal kontroversi yang ditimbulkan oleh gerakan ini.

"Kemudian menurut saya, yang kedua tadi, saya pertama udah sampaikan bahwa 212 menggunakan tempat publik, yang kedua adalah acara ini juga ketika diadakan menggunakan infomasi yang menyesatkan, kontroversi untuk menarik perhatian," kata Guntur.

Ia pun menyinggung soal kepulangan petinggi Front Pembela Islam (FPI), Rizieq Shihab.

Diketahui, hingga kini Rizieq Shihab masih berada di Arab Saudi karena mengaku dicekal oleh pemerintah Indonesia.

"Misalnya soal kepulangan Habib Rizieq yang enggak jadi, dengan alasan, dengan tuduhan bahwa itu dicekal oleh pemerintah kita, ini kan bikin ribut, bikin semua orang bertanya-tanya," jelas Guntur.

Lebih lanjut, Guntur juga menyebut nama Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212, Slamet Maarif.

"Bagus juga sih Ustaz Maarif menggunakan informasi-informasi sehingga orang tertarik untuk mengomentari, untuk membahas."

Guntur menjelaskan, Rizieq Shihab tak kunjung kembali ke Indonesia karena dicekal oleh pemerintah Arab Saudi.

"Iya, tapi ternyata faktanya Habib Rizieq tidak dicekal oleh pemerintah RI, tapi oleh pemerintah Saudi, sampai sekarang kita enggak tahu," ujarnya.

"Tapi pokoknya ini bikin berita yang ramai lah, heboh-heboh dulu ya."

Lantas, Guntur menduga adanya tujuan politik dalam penyelenggaraan reuni akbar 212.

"Yang ketiga, menurut saya tetap ada tujuan politik di situ," kata Guntur.

"Saya katakan, partai-partai di luar sistem tokoh-tokohnya akan diundang oleh 212."

Ia pun menyinggung soal kehadiran Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

Guntur menduga, Anies Baswedan memanfaatkan momentum tersebut sebagai pembuka jalan untuk maju di Pilpres 2024.

"Kemudian kalau di Pilkada DKI ya, ada Gubernur Jakarta sekarang Anies Baswedan, saya lihat ada indikasi kuat menggunakan 212 sebagai jalan politik dia untuk 2024," jelas Guntur.

"Itu kalau kita mengamati dari rekam jejak, kemudian dari hal-hal yang kita katakan, kita saksikan bahwa gerakan 212 itu tidak lepas dari gerakan politik yang menggunakan isu agama."tribun Manado

Simak video berikut ini dari menit awal:

Subscribe to receive free email updates: