Tragis! WNI Asal Gresik Tewas di Trotoar KBRI Kuala Lumpur, Ini Penyebabnya...

Tamam, WNI Tewas di Trotoar Kuala Lumpur karena Antre Urus Paspor
Popnesia.com - Tamam bin Arsad seorang warga negara Indonesia (WNI) asal Bawean, Gresik, Jawa Timur meninggal dunia saat antre mengurus nomor antrean paspor di KBRI Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis (31/10/2019). Tamam meninggal dunia di trotoar dekat KBRI Kuala Lumpur.

Peristiwa tersebut diungkapkan Anis Hidayah lewat akun Facebook. Anis mengaku mendapat kabar duka tersebut dari seseorang bernama Alex Ong.

"Tadi malam sekitar pukul 8.30 an dapat kabar duka dari KL. Pak Alex Ong mengirimkan pesan via WhatsApp dengan dua photo. Saya buka dan baca pelan-pelan, begini isinya: Pak Tamam, warga Bawean meninggal dunia di trotoar KBRI KL saat antri paspor pada Kamis, 31 Oktober 2019 pukul 7.20 malam waktu setempat. Pak Tamam memiliki riwayat jantung berdasar info dari keluarga," tulis Anis lewat akun Facebooknya seperti dikutip Suara.com pada Jumat (1/11/2019).

Lebih lanjut, Anis pun mengungkapkan bahwasanya antrean paspor di trotoar KBRI Kuala Lumpur sejak lama memang menggelisahkan. Setidaknya, kata dia, sejak pukul 12.00 siang waktu setempat para buruh migran biasa harus mengantre hingga larut malam hanya untuk mendapatkan nomor antrean mengurus paspor.

Sedangkan, paspor tersebut baru akan diproses keesokan harinya.

"Mereka banyak yang datang dari jauh dan terpaksa menunggu di trotoar. Bisa dibayangkan angin malam menemani dan mengancam. Apalagi mereka yang datang seusai kerja dan lembur," ungkapnya.

Anis menilai kasus meninggalnya Tamam sudah semestinya menjadi momentum bagi Kementrian Luar Negeri (Kemenlu), Ditjen Imigrasi, dan KBRI Kuala Lumpur untuk melakukan evaluasi sistem dan mekanisme yang menggelisahkan tersebut.


Anis berharap mekanisme proses pengurusan paspor nantinya lebih manusiawi.

"Mestinya mekanisme antrian paspor harus dibangun secara lebih manusiawi. Di antara antrian itu juga banyak perempuan dengan usia senja," ucapnya.

"Turut berduka cita untuk Pak Tamam dan keluarganya. Semoga kepergian bapak tidak sia-sia," tutupnya.



Tamam, WNI Tewas di Trotoar Kuala Lumpur karena Antre Urus Paspor

 Tamam bin Arsad seorang warga negara Indonesia (WNI) asal Bawean, Gresik, Jawa Timur meninggal di trotoar dekat KBRI Kuala Lumpur. Rupanya Tamam tewas karena antre mengurus paspor

Peristiwa tersebut diungkapkan Anis Hidayah lewat akun Facebook. Anis mengaku mendapat kabar duka tersebut dari seseorang bernama Alex Ong.

"Pak Tamam memiliki riwayat jantung berdasar info dari keluarga," tulis Anis lewat akun Facebooknya seperti dikutip suara.com pada Jumat (1/11/2019).

Anis pun mengungkapkan antrean paspor di trotoar KBRI Kuala Lumpur sejak lama memang menggelisahkan.

Setidaknya, sejak pukul 12.00 siang waktu setempat para buruh migran biasa harus mengantre hingga larut malam hanya untuk mendapatkan nomor antrean mengurus paspor.

Sedangkan, paspor tersebut baru akan diproses keesokan harinya.

"Mereka banyak yang datang dari jauh dan terpaksa menunggu di trotoar. Bisa dibayangkan angin malam menemani dan mengancam. Apalagi mereka yang datang seusai kerja dan lembur," ungkapnya.

Anis menilai kasus meninggalnya Tamam sudah semestinya menjadi momentum bagi Kementrian Luar Negeri (Kemenlu), Ditjen Imigrasi, dan KBRI Kuala Lumpur untuk melakukan evaluasi sistem dan mekanisme yang menggelisahkan tersebut. Anis berharap mekanisme proses pengurusan paspor nantinya lebih manusiawi.

"Mestinya mekanisme antrian paspor harus dibangun secara lebih manusiawi. Di antara antrian itu juga banyak perempuan dengan usia senja," ucapnya.Suara.com

Subscribe to receive free email updates: