Setelah Sandiaga Uno, Kini Prabowo Subianto yang Dikabarkan Sakit hingga Tak Bisa..............

Popnesia.com - Seusai calon wakil presiden (cawapres) nomor urut 02, Sandiaga Uno, jatuh sakit dan telah sehat kembali, kini pasangannya calon presiden (capres), Prabowo Subianto, yang dikabarkan sakit.

Hal itu diungkapkan oleh Direktur Media dan Komunikasi Badan Pemenangan Nasional (BPN) pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Hashim Djojohadikusumo, dikutip TribunWow.com dari Kompas Tv.

Diketahui sebelumnya, capres pertahana Joko Widodo (Jokowi) mengatakan di hadapan media bahwa dirinya akan mengutus seseorang untuk menemui Prabowo.

Namun hingga Selasa (23/4/2019) Prabowo ternyata belum menemui utusan Jokowi yakni Menteri Koordinator Bidang Kemartiman Luhut Binsar Pandjaitan.

Hal itu lantaran Prabowo saat ini ternyata sedang sakit.

"Saya kira Pak Prabowo kan berhalangan ya, so, saya kira kita menunggu dulu deh, kalau sudah dikasih kesempatan, kalau tidak salah Pak Prabowo sedang tidak enak badan," ujar Hashim saat menggelar jumpa pers di Hotel Dharmawangsa, Jakarta Selatan, Senin (22/4/2019).

"Kita tunggu sampai dia sehat kembali," katanya.

Dalam kesempatan itu, Hashim juga menyampaikan kekecewaannya mengenai penyelenggaraan Pemilu 2019 yang dilaksanakan jauh dari nilai jujur, adil, dan transparan.

"Kami menilai Pemilu sekarang tidak jujur, tidak transparan, dan tidak adil," ujar Hashim.

Luhut akui Telah Berkomunikasi dengan Prabowo

Luhut mengaku telah melakukan komunikasi dengan capres Prabowo.

Komunikasi itu merupakan utusan dari calon presiden (capres) Joko Widodo (Jokowi), Senin (22/4/2019).

Walaupun hanya melakukan komunikasi melalui telepon, Luhut mengaku ia sangat diterima oleh Prabowo.

"Bicara baik-baik, ketawa-ketawa, ya kita janjian mau ketemu. Hari minggu kemarin tapi kemudian ada masalah teknis beliau agak sakit flu, kita reschedule," ujar Luhut pada Tribunnews di komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (22/4/2019).

"Nanti saya telepon lagi (atur jadwal), kami kan bisa telepon-teleponan," tambahnya.

Pembicaraan mereka diucapkan Luhut berjalan santai dengan bercerita soal pengalaman di TNI.

Ia menilai, Prabowo merupakan orang baik dan memiliki pemikiran yang rasional dalam melihat suatu persoalan.

"Pak Prabowo kan orang baik, jadi saya hanya titip saja sebenarnya mau bilang ya jangan terlalu didengerin lah kalau pikiran-pikiran yang terlalu gak jelas basisnya. Karena pak Prabowo orang rasional juga," ujar Luhut.

Jokowi Ingin Silaturahmi dengan Prabowo

Jokowi saat jumpa pers di Restoran Plataran Menteng, mengungkapkan akan tetap menjalin tali silaturahmi dengan Prabowo-Sandi, dikutip dari Tribunnews.com, Jumat (19/4/2019).

"Sudah sering saya sampaikan bahwa persahabatan dan tali silaturahmi kami semuanya, saya dan Pak Kiai Ma'ruf tidak akan putus dengan Pak Prabowo juga Pak Sandi. Sehingga siang tadi saya utus seseorang untuk bertemu dengan beliau," ujar Jokowi, Kamis (18/4/2019).

Namun, Jokowi mengaku belum mengetahui kapan pastinya ia akan bertemu Prabowo.

"Agar kita bisa berkomunikasi dan kalau bisa bertemu sehingga rakyat melihat bahwa pemilu kemarin sudah selesai dengan lancar, aman, damai, dan tidak ada sesuatu apa pun," kata Jokowi.

Jokowi juga ingin merencanakan dengan Politikus Senior PAN, Amien Rais.

"Ya semuanya, semuanya. Kenapa tidak sih bertemu dengan siapapun?" kata Jokowi.

Sedangkan Jokowi kembali mengucapkan terima kasih kepada KPU, Bawaslu, DKPP, hingga TNI-Polri.

"Kita ingin ucapkan terima kasih, kepada seluruh jajaran, ketua, komisioner KPU, Bawaslu, dan DKPP."

"Ucapan terima kasih kami sampaikan pada TNI-Polri yang sudah menjaga keamanan sehingga pemilu berjalan dengan lancar juga ucapan terima kasih pada seluruh masyarakat yang telah aktif dalam pemilu."

Ia juga mengucapkan terimakasih kepada tim kampanye kubunya.

"Tidak lupa terima kasih sebesar-besarnya seluruh partai Koalisi Indonesia Kerja, kepada seluruh relawan, kepada seluruh jajaran Tim Kampanye Daerah dan semua pihak yang bantu kami, Jokowi-KH Ma'ruf," ujar Jokowi.

JK Sebut Baiknya Jokowi Prabowo bertemu seusai Pilpres Mereda

Wakil presiden RI, Jusuf Kalla (JK) mempunyai pandangan yang berbeda mengenai rencana pertemuan antara Joko Widodo dan Prabowo Subianto, setelah pemilu Rabu (17/4/2019) lalu.

Dalam keterangannya, Jusuf Kalla justru mempunyai sebuah kekhawatiran jika keduanya benar-benar bertemu dalam waktu dekat.

Seperti diketahui, Joko Widodo sempat mengatakan bahwa dirinya ingin bertemu dengan Prabowo Subianto untuk menjaga situasi politik tetap baik dan menjadi contoh bagi masyarakat umum.

Meski Joko Widodo menginginkan pertemuan dengan rivalnya, Prabowo Subianto, JK ternyata mempunyai pendapat yang berbeda terkait rencana pertemuan itu.

Pendapatnya tersebut dijelaskan oleh JK dalam wawancaranya bersama dengan BeritaSatu, Jumat (19/4/2019).

"Ya pasti, pasti tapi justru itu kita hindari, lebih baik Pak Jokowi fokus bekerja apa adanya kembali, dan menunggu hasilnya," kata JK.

"Bahwa Pak Prabowo punya pendapat yang berbeda juga, ya silahkan saja," tambahnya.

JK menilai, pasca-pemilu, psikologi keduanya masih mudah berubah-ubah, ditambah lagi hasil perolehan suara yang sudah menimbulkan banyak polemik.

"Saya kira masalah psikologi dan juga perlu dijaga kondisi biasa, karena kedua tokoh ini Pak Prabowo, Pak Jokowi berbeda cara," terang JK.


(TribunWow.com/ Raoifah Dzatu Azmah)

Subscribe to receive free email updates: