Pelaku Bom Bunuh Diri di Madinah berasal dari Kelompok Islam Radikal. Kenapa WNI kader PKS ini Berbohong?



Healmagz.com - Serangan bom yang menyerang dekat Masjid Nabawi di Madinah diduga dilakukan seorang warga Arab Saudi. Media lokal setempat telah mengidentifikasi kempelaku dan asal kelompok islam radikal, namun motif serangan belum diketahui.

Fungsi Konsuler Konsulat Jenderal Republik Indonesia Jeddah Fadhly Ahmad mengatakan 
kepada Republika.co.id melalui pesan selular, Selasa (5/7), pelaku pengeboman Madinah merupakan warga Arab Saudi. Sementara pelaku penyerangan di Jeddah merupakan ekspatriat asal Inggris.

"Sudah dilansir media lokal berbahasa Arab, pelaku Amar Abdul Hadi Juaid Alutaibi, dari kelompok radikal Alqaidah Arabian Peninsula," kata Fadhly.




Sempat menjadi viral di Indonesia tulisan seorang kader PKS yang diangkat oleh pojoksatu yang berjudul Ini Kebohongan Seputar Bom Madinah Diungkap WNI dari Masjid Nabawi. Fathuddin Ja'far yang mengaku berada di Lokasi pemboman di Madinah dan menjelaskan bahwa kejadian tersebut wajar dan tidak perlu dibesar-besarkan.

Dikabarkan bahwa Bom bunuh diri meledak di dekat Masjid Nabawi di Madinah serta Masjid Qatif. Insiden beruntun ini membuat madinah diguncang tiga kali ledakan dalam sehari. Salah satu ledakan terjadi di depan Masjid Jami Qatif yang menjadi tempat ibadah minoritas muslim Syiah Arab Saudi.


Berikut tulisan Fathuddin Ja'far:

Berita bom yang terjadi di Madinah tadi saat berbuka tersebar secepat kilat ke seluruh penjuru dunia dan menjadi berita terbesar sejagad melebihi apa yg terjadi di Turki beberapa hari lalu.
Banyak pesan singkat masuk dari sahabat di tanah air menanyakan kabar kami karena mereka khawatir kami terganggu kenyamanan ibadah ataupun bisa kena musibah. Semoga Allah lindungi…
Kami yang setiap hari berbuka di dalam Masjid Nabawi atau di pelatarannya dengan jumlah sekitar 2 juta shoimin dan mu’takifin tidak terganggu sama sekali dan bahkan salah seorang sahabat i’tikaf sempat mensyuting peristiwa tersebut dan terlihat cukup jauh dari lokasi Masjid Nabawi. Kami hanya melihat kepulan asap spt ada kebakaran di seberang Baki’, makam para Sahabat Rasulullah. Tak ada suara ledakan apapun yg terdengar.
Saking jauh dan tidak mengganggunya peristiwa tersebut, shalat Isya dan tarawih berjalan seperti biasa. Saya sengaja masuk ke dalam Masjid Nabawi sehingga mendekati posisi Raudhah. Tak ada seorangpun yang saya temukan berdiskusi masalah bom tersebut, apalagi dalam keadaan bingung.
Sebab itu saya berkesimpulan: Jangan-jangan mereka gak tau ada peristiwa tersebut karena memang jauh dari areal Masjid Nabawi.
Naluri media dan teori konspirasi saya muncul saat pesan-pesan singkat masuk ke hape via WA yang isinya mengkhawatirkan atau meverifikasi apakah benar ada bom meledak di Masjid Nabawi.
Tentu saya kaget tak kepalang. Saya langsung putuskan untuk shalat tarawih 8 rakaat saja dan segera keluar dari Masjid Nabawi sambil memfoto dan merekam suasana shalat taraweh malam yg ke 30 di Masjid Rasul yg sanagt dicintai umat Islam itu. Saya foto sejak dari dalam sampai keluar Masjid dan suasanaya sedikitpun tdk berubah dari malam-malam sebelumnya.
Saya buka internet sambil jalan. Ternyata dunia maya sudah heboh sekali. Sampai saya di kamar hotel tempat kami memginap stasiun tv Al-Rabiya, milik Yahudi yang sangat populer beberapa tahun belakangan yang muncul sengaja menyaingi Al-Jazeerah.
Filing media dan konspirasi saya benar. Saya lihat pembawa berita live sedang mewawancara Menteri Wakaf Mesir dan beberapa pengamat masalah Timur Tengah lainnya via telpon. Semua mereka mengutuk kejadian bom tersebut.
Ada beberapa hal dan fakta yg membuat saya yakin bahwa umat Islam (khususnya sejak kasus WTC 2001) sedang mengahadapi konspirasi tingkat tinggi yg sedang dijalankan oleh kelompok anti Islam global :
1. Beritanya sangat dibesar-besarkan dan diekspos sedemikian rupa secara serentak oleh seluruh media, termasuk medsos bersamaan dengan saat peristiwa bom terjadi. Seakan mereka sudah saling tau atau tukar informasi sblm kejadian. Begitu juga dg kejadian2 bom di wilayah lain di seluruh negeri Mulism.
2. Pembawa berita di tv Al-Arabiya dan semua tokoh yg diwawancara langsung dapat memastikan pelakunya, yaitu yang mereka namakan kelompok teroris Islam. Padahal penyelidikan dari pihak berwajib di Saudi belum memulai kerjanya.
3. Baik materi berita yg diangkat, redaksi wawancara dan runing teks di tv Al-Arabiya sangat propokatif dan terlihat sekali kebohongannya, seperti : Para teroris itu tdk ada agamanya karena mereka berani membom tempat-tempat suci, bahkan di depan pintu Masjid Nabawi. Sebab itu, dunia internasional harus bekerjasama menghadapi/memerangi mereka dan berbagai ungkapan lainnya.
3. Seperti biasa, provokasi dan kebohongan itu mereka dukung dg tampilan rekayasa gambar dan vidio kejadian.
Saya katankan pada sahabat yg nonton Al-Arabiya bersama, demi Allah, ini adalah kebohongan media kaum kafir kapan saja dan di mana saja. Bom yg terjadi jauh dari Masjid mereka syuting dari arah gerbang utama Masjid Nabawi. Kemudian dizooming sehingga sekakan kejadiannya di samping Masjid Nabawi dan pembawa beritanya bilang: Bom terjadi depan pintu gerbang Masjid Nabawi.
Kalau ucapan perempuan pembawa acara itu benar, kami mungkin sudah luka atau mungkin juga tewas karena dari sebelum berbuka sampai shalat magrib tadi puluhan ribu jamaah persis berada depan gerbang utama Msjid Nabawi karena tidak bisa masuk ke dalam saking banyaknya jamaah.
Dari kejadian bom Madinah ini, saya semakin yakin bahwa umat Islam sekarang sedang menghadapi fitmah dan konspirasi dari segala arah yang sangat luar biasa dari musuh-musuh Allah dan musuh-musuh mereka dg menggunakan segala cara keji dan kebohongan agr umat ini tdk bisa bangkit dari kelemahan dan keterpurukan mereka.
Sebenarnya hal tersebut sangat wajar karena Allah dan Rasulullah telah mengingatkan akan hal tsb dlm banyak ayat dan hadits..
Pertanyaanya ialah: Kapan umat ini, wabil khusus para pemimpin negeri Muslim sadar? Hanya Allah Yang Maha Tahu.
Kemudian, yakinlah rekayasa dan konspirasi kaum kafir dan para bonekanya tdk akan selalu berhasil karena mereka pada hakikatnya sdg berhadap2an dg Allah yg MAHA DAHSYAT REKAYASA-NYA karena di Tangn-Nya kendali jagad raya ini.
Yaa Allah aku sudah sampaikan… Aku sudah sampaikan… Aku sudah sampaikan. Maka saksikanlah….
Samping Masjid Nabawi, Malam 30 Ramadhan 1437 H
Hamba-Mu yg berharap ampunan, kasih sayang dan syurga-Mu
Fathuddin Ja’far

Beberapa komentar menanggapi tulisan Fathuddin Ja'far "Bom macam apa yang menurut fathudin Ja'far tersebut besar, apa musti bomnya dicentelin di mulutnyabaru dibilang besar?" Tulis salah satu Netizen yang bernama Ahmad Khay. 
Lebih pedas lagi komentar seorang netizen yang bernama Khoirul Umam, " Wah pasti Fathudin Ja'far takut terbongkar kalau pelaku bom bunuh diri tersebut adalah orang wahaby anggotanya sendiri. Jadi dia takut masalah ini dibesar-besarkan". 
republika.co.id/merdeka.com

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pelaku Bom Bunuh Diri di Madinah berasal dari Kelompok Islam Radikal. Kenapa WNI kader PKS ini Berbohong?"

Posting Komentar